Caste Heaven | Meanie| Yaoi| Remake | Warning !

Jeon Wonwoo tersenyum penuh kemenangan saat melihat pemuda bersurai coklat yang kini nampak tak berdaya saat Hong Jisoo melemparkan bola basket ke wajahnya. Hingga hidung Jeonghan mengeluarkan darah, dan wajahnya nampak sedikit memar akibat pukulan bola itu. Tubuh Jeonghan bergetar hebat saat rasa nyeri yang di timbulkan di wajahnya membuat ia ingin menangis.

 

“Haha. Kalian lihat wajah Jeonghan? Lucu sekali. Haha.” Jisoo tertawa dengan lebar saat melihat Jeonghan kesakitan. Pemuda bersurai coklat itu mulai berdiri walau sedikit limbung. Ia berjalan menjauh dari gymnasium. Mungkin Jeonghan akan menghabiskan pelajaran olahraganya di ruang kesehatan. Ia harap tidak akan ada yang mengganggunya, dan melihatnya dengan penuh tatapan kasihan. Jeonghan memang tahu peraturan dalam game ini. Raja yang dapat mengatur kelas, dan target yang mempunyai ranking terendah yang akan di bully seperti dirinya selama satu tahun. Itu adalah hukum dunia caste.

 

Wonwoo terkekeh pelan saat melihat pemandangan itu. ia suka saat melihat semua orang bertekuk lutut di hadapannya. Semua orang akan menghormatinya, dan ia bisa mendapatkan apapun karena game ini. Jeon Wonwoo adalah Raja di dalam Caste Game yang seluruh siswa mainkan. Dan targetnya selama satu tahun ini adalah Jeonghan. Pemuda lugu yang dulu rela menukar kartu dengannya, hingga ia menjadi target untuk di bully. Di sekolah ini, segalanya hanya di tentukan oleh game. Jika kau menjadi rajanya, maka kau bebas melakukan apapun.

 

.

oOo

.

Caste Heaven

RM 18

Romance, Drama, Gore, sadistic, etc

Warning! Yaoi! OOC, Typo yang akan membuat mata iritasi. Mature Content yang mungkin akan cukup Hard Core. Sehingga di sarankan untuk yang belum cukup umur, harap menyingkir dengan cepat.

Dosa di tanggung oleh reader sendiri. Wkwk

 

Caste Game adalah Game yang menentukan segalanya di sekolah ini. Siapa Raja, dan juga Target Bully selama satu tahun. Raja lah yang memegang kendali, dan Jeon Wonwoo adalah Raja di Game ini. Ia bebas melakukan apapun, dan Wonwoo juga tahu jika semua orang ingin merebut tahtanya. Termasuk orang yang sudah ia percaya.

 

a/n : Ini adalah Remake Caste Heaven yang di tulis oleh Chise Ogawa. Saya Warning sekali lagi ini adalah Remake. Demi apa gue suka banget manga ini sampai tercipta lah FF Remake ini. Jadi sepertinya FF Meanie Remake yang gue buat bakalan Caste Heaven aja. Wkwk . Santai bro, sama-sama Hawt kok.

Saya juga akan mewarning kalian jika SEME DI FF INI NANTI BAKALAN BRENGSEK SEMUA. JADI BUAT YANG GA KUAT TOLONG MENYINGKIR. WKWK

 

KIM MINGYU X JEON WONWOO

OTHER PAIR FIND YOURSELF

 

ENJOY!

.

 

“Anhh..” Suara desahan gadis bersurai kemerahan yang berada di atas tubuh Wonwoo terdengar dengan keras. Padahal Wonwoo hanya memainkan puting payudara gadis itu dengan pelan, dan gadis bernama Yunji malah mendesah keenakan di atas tubuhnya. Sungguh. Wonwoo tidak suka mendengar desahan yang di keluarkan Yunji. Bukannya bergairah, gadis itu malah membuat genitalnya kembali tertidur akibat desahan menjijikannya.

 

“Keluar.” Wonwoo berujar dengan dingin. Ia mulai menghempaskan tubuh Yunji sampai terjatuh, dan menarik gadis itu untuk keluar dari ruangan osis yang menjadi hak miliknya sebagai raja.

 

“Hey! A-apa yang—“ Belum sempat Yunji protes, Wonwoo sudah mendorongnya hingga Yunji keluar sepenuhnya. Wajah Yunji nampak merah padam saat melihat sosok pemuda bersurai hitam yang berdiri di samping pintu. Ia segera pergi menjauh dan merapikan seragamnya yang nampak berantakan. Ah, ia malu di lihat seperti itu oleh Kim Mingyu.

 

“Mingyu?” Wonwoo menoleh ke arah Mingyu yang sekarang menatapnya dengan manik obsidian yang memicing,

 

“Kau membawa gadis dengan payudara besar seperti biasa.” Wonwoo hanya membalas pernyataan itu dengan menggedikan bahunya. Kemudian ia mulai mengacak pelan surai kecoklatannya dengan asal.

 

“Tapi bukankah dia pacarmu?”

 

Not again. Suaranya membuatku turn off dengan cepat.” Wonwoo mulai membuka kancing seragamnya satu persatu. Hingga dada polosnya terlihat. Kulit Wonwoo yang terlihat seperti porselen, membuat Mingyu menelan salivanya dalam saat melihat pemandangan tubuh Wonwoo yang terlihat sangat menggiurkan. Wajah Mingyu memerah sempurna saat melihat Wonwoo menatapnya bingung. Sial! Tubuh Wonwoo memang sangat menggoda.

 

“A-aku akan ke kelas.” Mingyu memalingkan wajahnya yang memerah. Kemudian segera menjauh dari Wonwoo yang masih tidak mengerti dengan perubahan wajah Mingyu saat melihat tubuhnya.

 

He’s such a loyal dog.” Wonwoo menggedikkan bahunya. Sebelum mulai berbalik dan melihat sosok Seungcheol yang tersenyum ke arahnya. Kemudian Seungcheol masuk ke dalam ruangan osis, dan di ikuti oleh Wonwoo dari belakang.

 

“Bukankah kau keterlaluan memperlihatkan tubuh polosmu pada pemuda yang masih perjaka?” Wonwoo mulai duduk di sofa panjang berwarna coklat yang ada di depannya. Matanya memicing ke arah Seungcheol yang kini duduk di atas meja.

 

“Dia masih perjaka? Are you kidding me?”

 

“Yap. He’s still virgin.”

 

“Aku tidak tahu tentang hal itu.”

 

“Tentu saja. Karena kau tidak pernah peduli tentang apapun.” Seungcheol bisa melihat Wonwoo mendengus tak suka ke arahnya.

“Oh, ya. Aku punya hal yang menarik untuk kau dengar.” Alis Wonwoo tertaut saat melihat Seungcheol menyunggingkan senyum tipis di wajah tampanya. Sepertinya Wonwoo mulai tertarik dengan arah pembicaraan mereka.

 

“Apa?” Seungcheol mulai berjalan ke arah Wonwoo sambil mengambil beberapa kertas kecil yang ada di saku seragamnya.

 

This is for ya.” Seungcheol meletakan kertas itu di dalam genggaman tangan Wonwoo. Kali ini Wonwoo tahu kertas apa yang Seungcheol katakan menarik. Itu adalah foto dirinya dengan berbagai macam foto menggoda. Banyak sekali foto dirinya yang tidak mengenakan baju atasan. Hingga tubuh bagian atasnya terlihat.

 

“Seseorang memotretku secara rahasia?” Wonwoo mulai melihat lembaran foto dirinya. Mengamati berbagai macam foto yang bahkan Wonwoo sendiri tidak sadar pernah melakukan pose seperti itu.

 

“Kau sepertinya populer, Won. Aku dengar beberapa orang bahkan membeli fotomu hanya untuk mastubrasi saja.” Seungcheol terkekeh pelan. Kemudian tangannya bergerak dengan jarinya yang membentuk sebuah kotak di depan matanya. “Kalau begitu pose untukku.” Seungcheol bergerak mendekat ke arah Wonwoo. Berlagak seperti fotografer handal.

 

“Cih.” Wonwoo ikut terkekeh dan menunjukan seringaiannya. Ia mulai membuka seragammnya sampai puting kemerahannya terlihat. Kakinya mengangkang lebar. Tak lupa tangannya di tempelkan ke dagu dengan tatapan tajamnya yang khas.

 

“100.000 won for sexy shots.” Tatapan tajamnya mengarah pada Seungcheol yang sekarang tepat berada di depannya. Kemudian tangannya bergerak mengambil sebuah cutter dan mengarahkannya pada Seungcheol. Pemuda itu nampak menelan salivanya karena takut.

 

“Terlalu banyak bersenang-senang akan membawa penderitaan untukmu, The Jack.”

 

“Kau tahu? Aku hanya bercanda.” Seungcheol mulai berjalan mundur dan berjalan menjauh dari Wonwoo. Ia tidak ingin berurusan dengan Wonwoo lebih lama. Kemudian ia mulai berbalik dan keluar dari ruangan itu. Meninggalkan Wonwoo yang kembali berbaring di sofa dengan mata terpejam.

 

He’s never learn.” Wonwoo bergumam pelan. Sebelum akhirnya memejamkan mata dan mulai tertidur. Sebenarnya Wonwoo sudah lelah dengan semua ini. Semua orang di tempat ini memakai topeng mereka dengan sangat baik.

 

“Lakukan apapun selagi kau bisa, Wonwoo. Aku akan mengambil kursi rajamu. Membuatmu jatuh, dan telanjang hanya di depanku saja.” Bisikan itu terdengar pelan, dan Wonwoo tidak pernah tahu jika itu adalah bisikan maut yang akan mengantarkannya pada gerbang neraka nanti.

 

.

oOo

.

 

“Wonwoo!” Mingyu berteriak dengan keras saat membuka pintu ruangan osis itu. Membuat bunyi derit yang sangat keras, hingga Wonwoo mengerang karena tidurnya terganggu.

 

“Huh?” Matanya terbuka pelan saat retinanya melihat sosok Mingyu yang kini tersenyum lebar di hadapannya. Ia mulai mengerjapkan matanya dengan pelan, agar penglihatnnya kembali terfokus.

 

“Ke kelas sekarang juga. Caste Game akan di mulai.” Dan Mingyu mulai menariknya untuk bangun. Pemuda itu bahkan mengabaikan decakan sebalnya karena menarik dirinya seenak jidat keluar ruangan. Wonwoo bahkan harus merapikan seragamnya di tengah-tengah koridor dengan semua orang yang menatapnya dengan lapar. Sial! Ia akan memberi pelajaran untuk Mingyu nanti.

 

Hanya perlu lima menit saja untuk mereka sampai di kelas. Semua murid sudah berada di tempat duduknya masing-masing. Mereka tersenyum lega saat melihat Wonwoo dan Mingyu sudah sampai. Itu artinya, Game akan segera di mulai. Game yang akan menentukan siapa target bully selanjutnya untuk satu tahun terakhir mereka sebelum kelulusan.

 

Game Start!” Wonwoo berteriak dengan lantang, dan semua siswa mulai bersorak sambil bergegas untuk keluar dari kelas. Mencari kartu yang akan menentukan nasib mereka masing-masing selama satu tahun nanti.

TeBeCe

ADEGAN SELANJUTNYA AKAN SANGAT HARD. JADI SIAPKAN DIRI KALIAN NANTI. WKWK. ANGGAP INI ADALAH PROLOG.

JADI MIND TO REVIEW?

 

Astia Morichan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s